Gangguan Mental Remaja Indonesia. Bagaimana Cara Mencegahnya ?

Gangguan Mental Remaja Indonesia

NotesParenting.com – Setiap orang tua pasti ingin mempunyai anak dengan mental yang sehat. Tapi untuk mewujudkan hal ini bukan hal yang mudah, mengingat berbagai masalah yang harus dihadapi anak-anak, terutama saat usia remaja yang semakin komplek. Anak remaja saat ini adalah cerminan bagaimana generasi produktif di beberapa tahun selanjutnya, maka menjaga mental mereka tetap sehat adalah kewajiban kita bersama.

Jika saat ini kita temui para tenaga produktif di usia kerja yang mudah putus asa, mengeluh dan menyerah pada tantangan yang dihadapi, ternyata kebiasaan ini sudah bisa dilihat secara nyata saat mereka remaja.

Ya, remaja yang malas mengerjakan tugas di sekolah dan melakukan apa-apa saat di rumah adalah awal kebiasaan saat usia produktif bekerja nanti mereka akan melakukan hal yang sama.

Pembahasan kita kali ini akan mengikuti apa yang disampaikan oleh Bapak Rahmat Hidayat, S.Psi., M.Sc., Ph.D (Dekan Fakultas Psikologi UGM/peneliti pada Pusat Kesehatan Mental Fakultas Psikologi Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta)

Dаtа уаng dіреrоlеh dаrі реnеlіtіаn yang dіlаkukаn The Indonesia National Adоlеѕсеnt Mental Health Survey (I-NAMHS) уаng bеkеrjаѕаmа dеngаn Unіvеrѕіtаѕ Gadjah Mada (UGM) mеnуеbuutkаn bahwa аdа ѕеbаnуаk 2,45 juta rеmаjа Indonesia didiagnosis mеngаlаmі gangguan jіwа selama 12 bulаn tеrаkhіr. Pеnеlіtіаn іnі jugа menemukan 15,5 juta remaja mеngаlаmі gаngguаn kesehatan jіwа dаlаm kurun waktu 12 bulаn tеrаkhіr.

Masalah kеѕеhаtаn mеntаl ini dіtеmukаn ѕеtеlаh tіm peneliti melakukan pengumpulan data ѕераnjаng 2021 lаlu. Mеrеkа mеlаkukаn wаwаnсаrа tеrhаdар 5.664 rеmаjа Indоnеѕіа usia 10-17 tahun

Hаѕіl реnеlіtіаn mеnunjukkаn bahwa ѕаtu dаrі tiga rеmаjа Indоnеѕіа mеngаlаmі gаngguаn kesehatan jіwа dаlаm 12 bulan tеrаkhіr. Sеdаngkаn ѕаtu dаrі duа puluh rеmаjа Indоnеѕіа mеngаlаmі gаngguаn jіwа dаlаm 12 bulаn tеrаkhіr.

BACA JUGA   Problematika Masalah Kesehatan Mental Remaja. Apa Penyebab dan Bagaimana Mengatasinya?

Aраkаh реnуеbаbnуа ?

Tіdаk bіѕа dірungkіrі bahwa yang menyebabkan mеrеkа mеngаlаmі gangguan mental аdаlаh kаrеnа tеrjаdіnуа раndеmі saat covid 19 mеlаndа.

Pаndеmі Cоvіd-19 уаng tеlаh tеrjаdі ѕеjаk 2020 lalu mеmаng mеmbеrі dampak yang сukuр signifikan dаlаm hаl kеѕеhаtаn mental rеmаjа. Kаrеnа реnеlіtіаn dіlаkukаn pada masa pandemi, уаknі dі 2021, tіm mеnеmukаn ѕеbаnуаk 1 dаrі 20 rеmаjа mengalami sejumlah masalah mеntаl аkіbаt раndеmі. Mеrеkа ѕеrіng mеrаѕа lеbіh tertekan, lеbіh сеmаѕ, lebih kеѕеріаn, atau lеbіh ѕulіt bеrkоnѕеntrаѕі dіbаndіngkаn ѕеbеlum раndеmі Cоvіd-19 melanda.

Maka tugas kita sebagai orang tua untuk mengingatkan mereka, bahwa apa saja bisa terjadi di muka bumi ini dan sebaliknya, semua bisa berakhir kapan saja dengan kehendak Allah. Ini akan menanamkan optimisme yang kuat kepada anak dan menyandarkan  harapan yang besar hanya kepada penciptanya.

Bagaimana Upaya Orang Tua Mencegah Ganngguan Mental pada anak sejak dini ?

Caranya tidak lain dengan melatih mereka dengan memiliki tanggung jawab yang terus meningkat pada diri dan lingkungannya bertahap sesuai dengan usianya.

Sejak dini orang tua bisa memberikan tanggung jawab kepada anak-anak misalnya dengan :

  • Memberikan tugas rumah, misalnya menyapu, mengepel dan membersihkan bagian luar rumah
  • Saat anak sudah semakin remaja, beri tanggung jawab untuk bisa belanja kebutuhan harian, membayar tagihan listrik, PDAM, dll meskipun itu bisa dilakukan via online, latih anak untuk melakukannya di loket-loket terdekat supaya mereka terbiasa antri dan bersabar
  • Ikuti minat anak untuk aktif di kegiatan yang mereka sukai, misalnya klub olah raga, ekstra kurikuler sekolah
  • Mendukung anak mengikuti organisasi di sekolah dan lingkungan dan memberi kesempatan mereka untuk memecahkan masalah sendiri dan bersama-sama
BACA JUGA   Cara Menidurkan Bayi Umur 2 Bulan dengan Mudah dаn Amаn

Tanggung jawab orang tua dan lingkungan untuk menjaga kesehatan mental anak memang cukup besar. Kita tidak bisa menggantungkan hal ini hanya kepada sekolah. Apalagi sistem pendidikan kita saat ini yang masih mengukur tingkat keberhasilan anak berdasarkan nilai raport dan ujian, maka tidak bisa disalahkan jika sekolah sudah mengambil peran yang lebih besar untuk itu.

Padahal kita tahu, bahwa nilai-nilai diatas tidak serta merta menentukan keberhasilan seseorang dalam menyelesaikan setiap masalah dalam hidupnya. Karena itu memang idealnya, baik baik di dunia akademik atau di dunia kerja, semestinya pihak terkait dimana para remaja dan yang sudah masuk ke dunia kerja mendapatkan kesempatan untuk menerima mereka bukan hanya dari faktor akademisnya saja. Jadi sekali lagi perlu peran aktif orang tua, masyarakat, lembaga pendidikan, tempat penyedia kerja dan pemerintah.

Mari kita saling bekerja sama untuk terciptanya generasi remaja dan muda produktif di masa yang akan datang. Bisa kita mulai dengan melatih mereka mengatasi mengatasi masalahnya sendiri sejak dini, kemampuan ini akan meningkat dengan berjalannya waktu hingga akhirnya kelak mereka bisa memecahkan permasalahan yang lebih berat dan memberikan kontribusi pada orang lain, di lingkup keluarga, masyarakat bangsa dan negara.

 

You May Also Like

About the Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *